Advertisements

#BelanjaOnline Pengalaman Belanja Online Lazada

Biasakan membaca sampai selesai, bijaklah dalam mengambil kesimpulan dari sebuah artikel. Beberapa artikel dibagi menjadi beberapa halaman. 
Silahkan Share dan beri respon saran kritik jika sobat meyukai artikel ini
Print Friendly, PDF & Email

Pengalaman Belanja Online Lazada. Ditulis ulang dari sumber berikut ini

Pengalaman Belanja Online Lazad

Pengalaman Belanja Online Lazad

Siapa tak kenal lazada.com? Salah satu situs online shop dan marketplace pertama dan mungkin salah satu yang terbesar saat ini. Saya sendiri tak hanya sekali berbelanja di sana. Dari mulai pompa galon elektrik, head-set untuk handphone, shampoo kuda, minyak rambut, sampai jam tangan, saya pernah beli dari Lazada.

Meski pelayanan termasuk biasa saja, dalam artian Lazada tidak melayani pembelinya seakrab online shop berinisial Z dan B, saya masih menganggap layanan Lazada oke lah. Sampai minggu lalu.

Tanggal 3 September 2015 saya memesan sebuah baju renang di Lazada, harganya kalau tidak salah IDR 187.000. Saat memesan saya sadar jika baju renang pesanan saya ini akan dikirim dari luar negeri, dengan estimasi waktu datang sekitar awal November hingga minggu kedua November. Saya tidak keberatan, dan keesokan harinya tanggal 4 September 2015, saya melakukan pembayaran untuk pesanan tersebut.

Artikel Terkait   #BelanjaOnline Pengalaman Belanja Online Lazada

Selesai membayar, saya melakukan konfirmasi pembayaran seperti biasanya jika saya berbelanja di Lazada. Pembayaran terkonfirmasi, dan sudah saya merasa tinggal menunggu baju renang baru saya datang.

Minggu kedua November berlalu, kok pesanan saya belum datang juga. Akhirnya saya membuka profil saya di Lazada. Saya kaget, kok dibagian status pesanan saya mendapati si baju renang itu diberi keterangan “dicancel oleh sistem”.

Langsung saya menghubungi CS via menu ‘contact’ untuk menanyakan maksud status pesanan yang ter-cancel oleh sistem tersebut. Satu hari kemudian saya mendapat email dari CS Lazada yang intinya meminta saya untuk mengirimkan bukti transfer pembayaran pesanan.

Di titik itu saya sudah merasa kesal. Apa maksudnya minta bukti transfer, coba? Pertama, setelah saya transfer tanggal 4 September 2015 itu kan saya sudah dikonfirmasi, artinya Lazada mengakui dong ada uang masuk dari saya? Kedua, orang se-OCD saya pun ga akan nyimpan bukti transfer yang sudah berusia 2 bulan lebih! Kalaupun disimpan, tinta di struk ATM-nya juga pasti udah luntur seperti lunturnya cintaku padanya.

Artikel Terkait   #PengalamanBelanjaOnline - Beli Smart TV LG dengan COD belanja di Bhinneka

Tapi karena saya ingin membuktikan saya benar dalam kasus ini, saya ngalah, saya bela-belin cetak rekening koran dari tabungan saya.

Rekening koran saya kirim, dibalas lagi oleh CS Lazada bahwa mereka butuh 1 hari kerja untuk memeriksa transaksi. Saya ngerti, saya tunggu sehari, kok nggak ada kabar. Dua hari berlalu, masih tetap nggak ada kabar. Dua setengah hari ga juga ada jawaban, I’m totally pissed off.

Baca sampai selesai sebelum bertanya
Advertisements

us jauhari

Pernah mukim di salah satu Penjara Suci Bumi Reog. Traveller, Backpacker, Mountaineer dan coretan-coretan Phone : 08214435xxxx mcretive always opening your mind

You may also like...

Jangan lupa tinggalkan komentar ya gais

Sobat menyukai ini ?

Share aja ke akun sosmed kamu!